10 Tempat Teratas Wajib Anda Kunjungi di Gambia
Wisata Alam,  Wisata Belanja,  Wisata Sejarah

10 Tempat Teratas Wajib Anda Kunjungi di Gambia

Lewatlah sudah hari-hari ketika liburan berarti London, Milan, Paris atau Amsterdam! Di dunia baru saat ini, wisatawan berbondong-bondong menuju lokasi yang tidak biasa seperti negara-negara Asia Selatan dan Afrika. Daftar tujuan liburan teratas dan baru adalah Gambia. Kita semua tahu Gambia adalah negara kecil di Afrika Barat, tetapi apa lagi alasan untuk daya tarik wisata? Mari kita lihat tempat-tempat yang paling banyak dikunjungi di Gambia untuk memahami apa yang harus dijelajahi oleh wisatawan.

1. Pasar Albert

Dinamai setelah suami Ratu Victoria, Pangeran Albert, Pasar Albert terletak di Ibukota Banjul. Ini ramai dengan kegiatan dari jam 8 pagi sampai jam 7 malam. Pasar ini terkenal dengan kain etnik, topeng kayu, dan kerajinan lainnya serta produk segar dari desa dan kota tetangga.

2. Cagar Alam Abuko

Bagi para pengamat burung dan penggemar binatang yang rajin, jalan setapak di Cagar Alam Abuko adalah suatu keharusan. Sekitar 33.000 pengunjung per tahun datang untuk melihat burung-burung seperti Pied Kingfishers, burung nasar pohon palem, flycatcher firdaus Afrika, dll. Dan hewan-hewan seperti monyet Vervet, Tupai Tanah, monyet Colobus Merah, dan Antelope Savannah.

3. Museum Kachikally

Museum Kachikally adalah museum yang dikelola masyarakat. Ini memiliki koleksi sekitar 1.000 artefak bersejarah yang dipamerkan. Museum etnografi merinci sejarah wilayah Bakau dan menampilkan kekayaan budaya Gambia.

4. Pulau Kunta Kinteh

Pernah disebut Benteng Pulau James, Pulau Kunta Kinteh pernah menjadi pos perdagangan antara Latvia, Lithuania, dan Afrika setempat. Turis mengunjungi benteng untuk melihat sisa-sisa penjara dan gua kolonial Inggris.

5. Arch 22

Arch adalah objek wisata utama di dekat Ibukota Gambian dan terkenal dengan pemandangan kota dari atapnya. Turis lebih sering mengunjungi untuk melihat teks tulisan tangan pidato pengambilalihan Presiden di museum dekat monumen.

6. Jejak Alam Kachikally

Jejak Alam Kachikally terletak di dekat Museum Kachikally, berjalan melalui hutan tropis kecil, yang relatif tidak terganggu oleh peradaban selama lebih dari 400 tahun. Jejak ini terkenal dengan beragam flora, avians, mamalia serta reptil dan satwa liar lainnya.

7. Museum Nasional Gambia

Untuk melestarikan, mempromosikan, dan menghargai warisan etnis, budaya, dan bersejarah bangsa, NCAC dilembagakan. Museum Nasional memiliki sejumlah artefak yang memiliki kepentingan etnografis, dan merupakan salah satu tempat wisata terkemuka.

8. Cagar Rawa Lahan Basah Bao Bolong

Lembah Bao Bolong memanjang lebih dari 140 km antara negara-negara dan sungai Gambia. Ini host tiga ekosistem yang berbeda berdampingan, yaitu, hutan bakau, rawa garam dan hutan savana. Lahan basah adalah surga bagi para pengamat burung dan penggemar binatang karena alasan di atas.

9. Lingkaran Batu Wasu

Lingkaran Batu Wasu ada dalam daftar Warisan Dunia UNESCO, karena mereka dapat berasal dari Abad ke-3 SM hingga 16 Abad. Mereka adalah bagian dari lingkaran batu Senegambia, yang diyakini sebagai tanah suci kuno untuk dimakamkan.

10. Kamp Rehabilitasi Simpanse

Di tepi Sungai Gambia terletak adalah Kamp Rehabilitasi Simpanse. Meskipun ada sekitar 50 simpanse di kamp, kita mungkin bisa melihatnya hanya di atas kapal. Atau banyak wisatawan menginap di kamp akomodasi proyek untuk mengawasi mereka. Jadi di sini hanya ada 10 yang terdaftar, tetapi masih banyak lagi yang bisa dilihat.