15 Kota Terbaik Wajib Anda Kunjungi di Mesir
Wisata Alam,  Wisata Pantai,  Wisata Sejarah

15 Kota Terbaik Wajib Anda Kunjungi di Mesir

Mesir menampung beberapa monumen kuno yang paling terkenal di dunia, penuh teka-teki dan menakjubkan, dengan sejarah budaya dan peradaban yang telah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Mesir saat ini telah melihat banyak pergolakan politik dan sosial dalam beberapa tahun terakhir, tetapi melalui kota-kota yang selalu berubah namun usang waktu yang diperlihatkan hati sejati Mesir, kekuatan luar biasa dan peradaban kuno yang luar biasa.

15. Kom Ombo

Kota pertanian kuno Kom Ombo dibangun di lokasi Kota Emas Mesir kuno. Ini adalah rumah bagi Kuil Kom Ombo, kuil abad ke-2 yang mempesona yang unik dalam gaya dobelnya – ini berarti bahwa kuil tersebut digandakan untuk dua set dewa. Kota Kom Ombo sendiri terletak di atas fondasi kuno candi, namun, sebagian besar belum digali. Mungkin di masa depan kota ini akan mengungkap rahasianya yang tersembunyi, tetapi untuk sekarang, ini adalah kota yang cukup mengantuk dengan fokus utama bertani tebu dan jagung.

14. Ismailia

Terletak di Danau Temsah di Terusan Suez, Ismailia berkembang saat kanal dibangun. Kota ini memiliki gaya khas Eropa; banyak bangunannya dipengaruhi oleh Perancis dan Inggris selama pembangunan kanal dan telah membentuk gaya kota saat ini. Dengan iklim yang baik dan beberapa pemandangan budaya yang menarik, Ismailia adalah tempat yang menyenangkan untuk menghabiskan beberapa hari.

13. Dakhla Oasis

Dakhla Oasis muncul dari gurun tandus di sekitarnya – hijau dan penuh kehidupan. Hamlets menaburkan area ini, dengan bangunan yang terbuat dari batu bata lumpur dan jalur sempit yang mengungkapkan harta karun. Hanya segelintir wisatawan yang berhasil sampai sejauh ini di padang pasir, tetapi upaya mereka dihargai dengan bangunan abad pertengahan, makam, biara, dan penduduk setempat yang ramah dan bersahabat.

12. Edfu

Terletak di bagian atas Mesir, di tepi Sungai Nil yang subur, Edfu adalah kota pertanian yang tidak melihat banyak turis. Kota itu sendiri sederhana, tetapi dapat menawarkan wawasan tentang kehidupan sehari-hari Mesir. Kebanyakan orang tertarik ke kota untuk mengunjungi Kuil Edfu yang sangat terawat. Didedikasikan untuk Horus, kuil ini telah bertahan ribuan tahun – berkat pasir gurun di sekitarnya. Karena itu, ini adalah salah satu bangunan kuno yang paling terpelihara di Mesir.

11. Dahab

Diam dan mengantuk, Dahab adalah kota yang lambat yang daya tarik utamanya adalah pantainya yang dikelilingi pohon palem. Kota resor ini telah bangkit dari bayang-bayang diri sebelumnya – dari pos terdepan yang berdebu ke kota wisata yang apik. Dengan masuknya pariwisata, uang dan pembangunan, Dahab mungkin telah kehilangan sedikit daya tariknya yang sederhana, tetapi jika Anda ingin menghabiskan waktu menendang kembali di kota yang ramah keluarga dan mencoba selancar angin kelas dunia, pergi menyelam scuba atau naik gurun dengan Badui maka ini adalah tempat untuk Anda.

10. Kharga Oasis

Seperti gambar dari zaman kuno, Kharga Oasis berada di Gurun Barat Mesir tetapi sekarang merupakan daerah kantong modern. Kota kuno, yang sering digunakan sebagai pos pengawasan oleh Inggris, tidak lagi – perkembangan modern telah benar-benar diambil alih di sini. Namun, Kharga juga dikelilingi oleh pohon palem dan akasia yang berlimpah, dan ada beberapa situs arkeologi yang menarik di jalan menuju Kairo.

9. Port Said

Dibangun dari debu dari pembangunan Terusan Suez, Port Said adalah pemukiman strategis untuk perdagangan di daerah tersebut. Dulunya merupakan kota kumuh yang sarat dengan rumah pelacuran dan perdagangan curang – jenis yang biasa untuk kota pelabuhan yang sibuk – kota ini sekarang menarik pengunjung dengan arsitektur megahnya yang romantis dan runtuh. Berjalanlah di sepanjang bulevar tepi laut yang ditinggikan yang memamerkan kemegahan Terusan Suez dan nikmati teknik manusia yang luar biasa ketika para tanker berjalan menuju Med. Jika Anda ingin keluar ke air, ada juga kemungkinan untuk mengambil satu-satunya kapal penumpang di kanal.

8. Siwa Oasis

Kebanyakan orang akan membayangkan sebuah oasis sebagai sepetak surga yang rimbun di tengah padang pasir, dan itulah tepatnya Siwa Oasis. Penuh dengan pohon-pohon palem, pohon zaitun dan jalur teduh, kota ini tersebar dengan mata air tawar berkilau. Kota kuno ini adalah kapsul waktu kehidupan nyata; keledai berjalan di sepanjang jalan-jalan tua dan rumah-rumah lumpur di tepi gurun. Tidak mudah untuk mencapai penyelesaian cut-off ini, tetapi upaya Anda akan sangat terbayar.

7. Hurghada

Terumbu karang yang berwarna-warni dan pantai berpasir yang indah membuat Hurghada kota yang ideal untuk liburan musim panas. Sebuah daerah perkotaan di mana lama bertemu yang baru, Hurghada adalah tujuan resor liburan utama Mesir, dengan para wisatawan tertarik ke sana untuk berlama-lama di pasir yang lembut, menikmati banyak restoran lezat dan menjelajahi sepotong sejarah. Kota tua El Daha mengungkapkan kehidupan nyata Mesir, dengan masjid-masjid, pasar, dan jaringan jalur sempit.

6. Aswan

Salah satu dari tiga kota wisata di Mesir yang duduk di sepanjang tepi Sungai Nil, Aswan adalah area jurang yang indah dengan pohon-pohon palem dan iklim yang hangat. Sebuah pangkalan militer kuno dan garnisun penting, tambang di sini menyediakan granit esensial yang digunakan dalam banyak struktur kunonya – dan ada banyak yang bisa dilihat di sini. Hamparan Sungai Nil yang tenang dan indah ini menyediakan lahan subur bagi banyak desa Nubia yang mengandalkan sungai. Dengan peninggalan zaman kuno yang masih tampak jelas di daerah tersebut, Anda dapat dengan mudah menghabiskan beberapa hari malas bersantai di wisma di tepi sungai di Aswan dan meluangkan waktu untuk menjelajahi pulau dan kuil.

5. Sharm el Sheikh

Kota resor Sharm el Sheikh dulunya merupakan tujuan wisata utama, berlabel ‘Permata Laut Merah’; Orang Eropa biasa berduyun-duyun ke pantai-pantainya yang indah untuk menangkap cokelat, bersenang-senang, dan mendapatkan nilai uang. Dalam beberapa tahun terakhir, kota ini telah melihat penurunan besar dalam pariwisata – penurunan 70 persen pada kenyataannya. Perkembangan politik telah melihat Inggris menempatkan larangan penerbangan ke Sharm el Sheikh, dan sebagai hasilnya, kota yang dulu ramai ini mirip dengan kota hantu. Kamar-kamar hotel sekarang mudah didapat dan Anda tidak perlu lagi berebut ruang di atas pasir. Kamar hotel, harga makanan dan minuman murah. Jika Anda dapat mengejar penerbangan, Anda dapat menikmati liburan pantai yang murah di Sharm el Sheikh.

4. Alexandria

Kota yang dulunya adalah salah satu kota terbesar di dunia, dengan koleksi buku yang luar biasa di perpustakaannya dan mercusuar besar, Alexandria didirikan dengan namanya – Alexander the Great. Kota dengan proporsi historis epik, sebagian besar keindahan integralnya dan kepentingan budayanya telah memudar, tetapi masih mungkin untuk melihat kejayaan masa lalunya. Kota pantai yang berdebu dipenuhi orang; jalan-jalannya, pelabuhan dan pantainya terus-menerus surut dan mengalir dengan aliran kehidupan – kehidupan kota modern terjadi bersamaan dengan keajaiban kuno. Infusnya dari berbagai budaya adalah warisan dari banyak penakluk Alexandria yang dibangun Benteng Qaitbay untuk melindungi kota dari.

3. Luxor

Lansekap subur dan mewah, Luxor adalah tempat untuk monumen kuno yang luar biasa. Sungai Nil perlahan-lahan menembus daerah itu, dengan kota Luxor yang modern terletak di Tepi Timur dan ibu kota kuno Thebes di Tepi Barat. Kota yang dulunya megah di dunia kuno itu seperti museum terbuka modern untuk pengunjung. Tanah di sini penuh dengan sejarah, peninggalan dan harta kuno, yang praktis dijahit ke tanah dan tetap sangat utuh selama ribuan tahun. Kuil Karnak dan banyak makam yang menghiasi Tepi Barat sungai mudah diakses dari pusat kota, dengan hotel, restoran, dan museumnya.

2. Giza

Apa yang dulunya sebuah kota dalam dirinya sendiri telah tersedot ke dalam lanskap perkotaan ibu kota Mesir yang luas. Piramida Besar Giza yang ikonik, yang merupakan bangunan tertinggi di dunia sebelum kedatangan gedung pencakar langit, duduk di dataran tinggi gurun dengan latar belakang cakrawala kota berkabut yang selalu merambah. Piramida adalah salah satu keajaiban kuno paling ikonik di dunia, mewakili Mesir dan hubungannya dengan peradaban bersejarah.

Sangat memalukan, kemudian, bahwa kerusuhan sipil di Mesir dan negara-negara sekitarnya, dikombinasikan dengan ancaman serangan teroris, telah mengakibatkan semakin sedikit pengunjung ke kota. Namun demikian, kekacauan Mesir tidak menghilangkan pentingnya dan keindahan bangunan 4.500 tahun, yang membutuhkan 100.000 orang untuk membangun. Agak luar biasa, makam firaun dengan kamar dan koridornya terbuka untuk umum.

1. Kairo

Berdebu dan kotor, Kairo adalah kota yang menantang dan sulit untuk dikunjungi – tetapi ini tidak berarti usaha Anda tidak akan dihargai. Sekitar 22 juta orang yang menelepon ke rumah di Kairo berkemas di jalan-jalannya yang sibuk setiap hari. Touts akan merepotkan Anda, sepeda motor akan berbunyi hingga malam dan kotoran akan menempel di kulit Anda – tetapi Kairo benar-benar adalah tempat yang menarik dengan pemandangan kelas dunia untuk dilihat. Kota ini terletak di Sungai Nil yang halus dan merupakan lokasi kota Islam abad pertengahan dan arsitektur Koptik di kota tua. Museum Mesir yang terkenal di dunia membanggakan koleksi artefak Mesir kuno yang luar biasa.